Wahai Muslimin Tolonglah Saudaramu di Bumi Jihad SURIAH !!!

Februari 13, 2012

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakaatuh.

Rasulullah Shallallah ‘Alaihi Wasallam pernah bersabda, bahwa di bumi Syam (termasuk Suriah atau Syria di dalamnya) akan senantiasa ada para pembela-pembela Islam. Disana akan senantiasa tegak hamba-hamba Allah Ta’ala yang selalu konsisten di atas agama-Nya, menjaga Syariat-Nya, serta berkorban demi izzah Dinul Islam. Di Syam akan senantiasa tegak para penolong-penolong agama Allah. Sejarah telah membuktikan kebenaran sabda Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam tersebut.

Namun di era modern (abad 20-21) bumi Syam senantiasa menangis darah, nyawa, air-mata, dan tulang-belulang kaum Muslimin terongkok bagaikan bangkai yang bergelimpangan. Tidak peduli para pemuda, para gadis, kaum tua, sampai anak-anak yang tidak mengerti dosa; mereka menjadi korban kezhaliman, kedurjanaan, pengkhianatan, kesesatan yang gelap, ambisi kekuasaan yang dikooptasi jiwa-jiwa iblis laknatullah, serta kecongkakan kekufuran tiada tara. Na’udzubillah wa na’udzubillah min kulli dzalik. Nas’alullah al ‘afiyah lana wa lakum, wa li sa’iril Muslimin, khushushan li ikhwanina wa akhawatina fi Syiria. Amin ya Mujibas sa’ilin.

Sekutu Durjana Hendak Menumpas Singa-singa Islam di Bumi Syam.

Bumi Syam telah membara, terbakar, terhimpit oleh pekat kezhaliman dari segala penjuru. Kaum Muslimin Ahlus Sunnah disana ditikam oleh kaum Zionis Israel; mereka dijerat leher oleh kaum Syiah dari Libanon, Iran, Irak, dan Syria sendiri; mereka ditumpas oleh kaum Alawi radikal yang haus darah dan berlumur kezhaliman gelap; bahkan mereka menjadi bulan-bulanan ambisi kerakusan ekonomi negara-negara Barat dan Timur penjajah.

Mengapa demikian wahai Saudaraku?

Sebab kaum Al Ahzab (Sekutu) di atas kesesatan, kezhaliman, dan kekufuran itu; mereka semua sangat sadar dan meyakini kebenaran sabda Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam, bahwa di bumi Syam akan senantiasa lahir singa-singa Islam, pembela-pembela panji Sunnah, penolong-penolong Syariat yang suci, serta para mujahidin yang gagah berani. Orang-orang sesat, durjana, dan kufur, mereka tahu akan hakikat para pembela Islam tersebut. Maka, mereka pun bergandeng tangan, membuat makar, menumpahkan darah, melenyapkan nyawa, serta menghancurkan kehidupan; demi untuk menumpas singa-singa Allah itu.

Kini regim “Fir’aun” gaya baru, Bashar Asad, laknatullah ‘alaihi wa ahzabihi ajma’in; manusia terkutuk ini rupanya ingin mewarisi jiwa kejam “Fir’aun sebelumnya”, yaitu Hafezh Asad, yang tidak kalah durjana, sesat, dan kufurnya. Antara anak dan ayah, seperti pinang dibelah kedua. Keduanya sama-sama berlomba memiripkan dirinya dengan sosok Fir’aun laknatullah ‘alaih. Kaum durjana ini telah membunuhi kaum Muslimin Ahlus Sunnah di Suriah, baik dulu maupun kini.

Berikut jeritan saudara-saudara kita kaum Muslimin Ahlus Sunnah di Suriah:

SERUAN DARI SURIAH UNTUK UMAT ISLAM INDONESIA

Oleh Ghiyast Abdul Baqi
(Universitas Malik Abdul Aziz Jeddah. Jamaah Huquq Al Insan fi Suriah)

Sejak sepuluh bulan yang lalu rezim Assad melancarkan operasional biadab dan serangan dahsyatnya terhadap rakyat Suriah terutama kota-kota Himsha, Edlib, Dir’a dan kota-kota serta desa-desa sekitar Damaskus. Masyarakat itu digempur dengan tank-tank, bom, mortir, dan tembakan dari pesawat terbang. Sungguh telah mati sejumlah penduduk yang tidak berdosa, tanpa senjata, mereka dibunuhi di rumah-rumah mereka. Kebenyakan mereka adalah anak-anak, para wanita, dan kakek-kakek serta nenek-nenek.

Di jalan-jalan dapat dilihat jasad-jasad yang sudah tidak bernyawa karena dibunuh, dan ratusan yang luka-luka, namun tidak ada seorang pun yang menolong dan mengobati lukanya.

Dewan Keamanan ada namun tidak ada kebaikan yang dilakukannya, sedangkan Rusia dan Cina berdiri di belakang Bashar Assad, mendukungnya denga senjata  sehingga membunuhi rakyat Suriah yang mereka itu menuntut kebebasan,kehormatan, dan mengatakan demi Allah, tiada penolong bagi kami kecuali Allah. Ya Allah. Namun sampai-sampai ada yang disiksa dengan agar bersujud pada gambar Bashar Assad, dan harus mengatakan tiada tuhan selain Assad.

Berdiri di belakang rezim pembunuh ini adalah Iran yang memberikan senjata, tenaga, dan harta. Dan Juga Hizb Nasrullah la’natullah yang syiah dari Libanon, serta pemerintahan Al-Maliki Irak yang syiah. Para Gerombolan hitam itulah yang membunuhi anak-anak, wanita-wanita, dan kakek-kakek serta nenek-nenek di Suriah sejak sepuluh bulan yang lalu.

Di manakah para propagandis hak-hak asasi manusia di dunia ini? Di manakah propagandis kebebasan rakyat? Kenapa Amerika dan Barat tidak bergerak, padahal merekalah yang mengumandangkan cinta rakyat dan demokrasi. Kenapa mereka tidak bergerak dan menghentikan kebrutalan sadis Bashar Assad di Suriah? Juga di manakah Dunia Islam, di mana pula bangsa-bangsa Arab? Apakah mereka buta, tuli, dan bisu hingga mereka tidak melihat sedikitpun tentang kejahatan yang tidak berperikemanusiaan ini?

Wahai bangsa Indonesia, suadara-saudaramu di Suriah sangat butuh sekali untuk berdiri bersama, untuk dibantu dalam tragedi yang mengenaskan sekali ini.

Organisasi-organisasi kemanusiaan mengatakan, sekarang jumlah korban yang dibunuhi lebih dari 10.000 orang. Tetapi sebenarnya jumlah sejatinya lebih besar dari itu. Sedang yang dipenjara lebih dari 150 ribu. Yang luka-luka ada ribuan orang, tidak ada yang merawatnya dan tidak ada obat.

Rakyat Suriah yang lari mengungsi ke Turki sekitar 12.000 orang. Ke Libanon 5.000-an orang. Ke Yordan lebih dari 10.000 orang. Ke Arab Saudi dan Negara-negara Teluk sekitar 3.000 orang.

Di kota Himsha itu sendiri ada 5.000-an orang yang cacat karena disiksa, ada yang buntung kakinya, buntung tangannya dan sebagainya. Itu akibat penyiksaan di penjara-penjara Suriah. Di penjara-penjara, polisinya Bashar Assad sampai memotong alat vital, mencongkel mata dan sebagainya. Kesadisan yang luar biasa itu semua disiksakan terhadap Ummat Islam Ahlis Sunnah, bukan karena apa-apa tetapi hanya sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur’an:

وَمَا نَقَمُوا مِنْهُمْ إِلَّا أَنْ يُؤْمِنُوا بِاللَّهِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ [البروج/8]

Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji, (QS Al-Buruj: 8).

Para penyiksa itu adalah pelanjut dari apa yang disebut oleh Imam Ibnu Taimiyah sebagai golongan Syiah Nushairiyah yang kejamnya terhadap Muslimin lebih sadis ketimbang Yahudi dan Nasrani.

Dari kenyataan itu, kami yang berasal dari Suriah menyerukan dan mengajak kepada para ulama dan da’i serta khatib di Indonesia, kami berharap pada Antum untuk tidak melupakan saudara-saudara kalian kaum Muslimin di Suriah untuk didoakan terutama di Hari Jum’at , karena pemerintah Suriah yang dhalim, membunuh dan menyembelihi kaum Muslimin.

(Sumber: Seruan dari Suriah untuk Umat Islam Indonesia).

Kaum Muslimin…

Dengarkan seruan saudaramu itu! Tolonglah saudaramu di Suriah, para Ahlus Sunnah yang terzhalimi oleh Yahudi, Syiah Rafidhah, Alawi haus darah, Soviet-China, dan negara-negara kapitalis Barat. Saudaramu kini menderita, kehilangan nyawa, berkuah darah, tertindas tanpa penolong, menjadi santapan srigala-srigala buas berhati iblis. Kini Ummat Muhammad di Suriah menderita, kehidupan mereka hancur, masa depan mereka dipertaruhkan.

Disana wahai kaum Muslimin, putra-putra Islam, para pembela agama Allah, singa-singa Syariat agama ini; mereka tengah dikepung oleh maut dari segala penjuru. Siapa yang hendak menolong wahai Saudaraku? Siapakah? Kepada siapa mereka hendak merintih, menghiba, dan berteriak: “Tolonglah kami wahai pejuang Islam? Tolonglah kami wahai pembela Sunnah? Tolonglah kami wahai pengibar bendera Nabi?”

Mereka merintih, menjerit, dan meminta pertolongan kepadamu, wahai Saudaraku! Tolonglah saudaraku, tolongkah kaum Muslimin disana, kasihanilah mereka, santuni mereka, tolonglah dengan apapun yang sanggup engkau berikan. Tolonglah wahai kaum Muslimin Indonesia atas derita sesama saudaramu di Suriah! Tolonglah saudaramu, wahai Ummat Muhammad?

Jika mampu, berangkatkan ke bumi Suriah, gentarkan musuh-musuh Islam dengan pengorbananmu. Jika tidak mampu, bantulah para pemuda mujahidin yang hendak berangkat kesana. Jika tidak mampu juga, sisihkan harta-bendamu untuk membantu saudara-saudaramu di Suriah yang sedang menderita. Jika tidak mampu juga, berdoalah meminta pertolongan Allah Ta’ala, agar membantu kaum Muslimin Suriah menghadapi kebrutalan manusia-manusia durjana, sesat, dan kufur.

Orang-orang durjana, sesat, dan kufur itu sedang berkolaborasi untuk mematahkan sabda Nabi Shallallah ‘Alaihi Wasallam. Mereka hendak menumpas singa-singa Islam yang akan selalu lahir dan menjaga agama dari bumi Syam. Dengan cara itu, mereka ingin mengamankan DUA IMPERIUM BATHIL (imperium Rafidhah di Iran dan imperium Zionis Israel). Mereka hendak menumpas benih-benih para pembela Islam, agar singa-singa Islam tidak pernah lagi mengganggu imperium Rafidhah yang kufur, dan imperium Zionis Israel. Inilah rahasia di balik kebiadaban selama ini.

Ya Allah ya ‘Aziz ya Jabbar ya Mutakabbir…

Ya Allah pecahkan kepada Bashar Ashad dan manusia-manusia durjana yang mendukung kebiadabannya. Tumpahkan kebutaan, kelumpuhan, kehinaan, serta jeritan kesedihan bagaikan lolongan anjing paling menderita, atas diri mereka; musuh-musuh Islam, para penghina kesucian Nabi, penghina Ahli Baitnya, serta penghina para Shahabat Radhiyallahu ‘Anhum. Patahkan tangan dan kaki-kaki mereka ya Jabbar ya Malik ya Qahhar, seperti Engkau patahkan bala tentara Fir’aun laknatullah. Hujani musuh-musuh Islam itu berupa penyakit, angin topan, ketakutan, serta pertikaian di antara mereka sendiri. Pulangkan doa-doa laknat mereka, sumpah serapah mereka, atas Nabi, isteri-isteri beliau, para Shahabat, dan kaum Muslimin; pulangkan doa-doa itu ke diri mereka, laksana panah api baja yang menembus ke jantung mereka, membakar rumah dan rambut-rambut mereka. Ya Allah benamkan para penyembah syaitan itu, kaum musyrikin yang najis, serta bala tentara dajjal itu dalam lautan kekalahan dan kehinaan; karena mereka bermakar ingin menumpas para pembela-pembela agama-Mu di bumi Syam.

Ya Arhama Rahimin, ya Rabbul Arasyil Karim…

Ya Allah rahmati kaum Muslimin Ahlus Sunnah di Syam. Ampuni mereka atas segala dosa dan kesalahan, atas segala khilaf dan kelemahan. Perbaiki hidup mereka, iman mereka, semangat mereka, serta kehidupan mereka. Rahmati mereka yang telah gugur di jalan-Mu, baik dulu maupun kini. Hapuskan dosa-dosa mereka, sucikan diri mereka seperti Engkau sucikan kain yang putih dengan air, salju, dan embun. Tolonglah mereka yang menderita, terluka, kehilangan kesehatan, tertimpa kesempitan, musibah, serta teraniaya. Mudahkan urusan mereka, berikan jalan-jalan keluar atas segala kesulitan. Ya Allah ya Sallam, tolonglah kaum wanita, anak-anak, dan kaum lemah Ahlus Sunnah (Muslim) di bumi Syam. Tolonglah mereka, santuni mereka, sayangi mereka, selamatkan hidup dan kehidupan mereka.

Ya Allah ya Aziz ya Malik ya Quddus…musnahkan makar kaum durjana, sesat, dan kufur di bumi Syam. Jagalah kehidupan singa-singa Islam, para pembela agama-Mu, serta kesinambungan kehidupan mereka. Ya Allah ya Ra’uf satukan hati-hati kaum Muslimin sedunia untuk menolong para saudaranya di bumi Syam (khususnya Suriah). Satukan hati kami dalam kepedulian, perhatian, serta saling menolong dan meringankan beban saudara kami.

Ya Allah ya Qarib ya Mujib…terimalah doa-doa kami. Amin Allahumma amin. Wa shallallah ‘ala Rasulillah Muhammad wa ‘ala alihi wa ashabihi ajma’in. Walhamdulillahi Rabbil ‘alamiin.

Ardhullah, 13 Februari 2012.

(Abu Muhammad Syakir).


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 131 pengikut lainnya.