PKS Berhak Di-adil-i

Maksud kata “di-adil-i” disini bukanlah: dihakimi, disidang, atau disudutkan. Tetapi maksudnya, diberikan hak keadilan baginya. Kata adil disana bukan merupakan kata kerja, tetapi merupakan kata sifat.

PKS selama ini mengklaim sebagai partai yang punya komitmen membangun dan membela keadilan di Indonesia. Hal itu bisa dimaknai sebagai aksi dari PKS untuk masyarakat. Posisi PKS disana sebagai subyek keadilan. Namun, mereka juga berhak menjadi obyek keadilan, yaitu menerima sikap-sikap adil kaum Muslimin kepadanya.

Jaga Keadilan, Dimanapun & Kapanpun!!!

Seperti kita tahu, akhir-akhir ini PKS sedang kebanjiran masalah. Peletupnya tak lain adalah “gerakan politik” secara intensif yang dilakukan mantan elit PKS sendiri, Yusuf Supendi. Beliau mantan anggota Majlis Syura PKS, sekaligus mantan anggota DPR RI Fraksi PKS, namun tahun 2010 lalu beliau dipecat.

Bisa dikatakan, Pak Yusuf Supendi pernah mengalami perlakuan partai yang tidak menyenangkan baginya. Minimal, berupa pemecatan keanggotaan dirinya dari komunitas PKS. Lalu sebagai upaya “menciptakan keseimbangan”, beliau balik melakukan gerakan politik yang sangat tidak menyenangkan bagi komunitas PKS. Khususnya, bagi elit-elit PKS yang beliau tuduh melakukan pelanggaran-pelanggaran.

Di antara tuduhan atau serangan Pak Yusuf Supendi, ada yang bisa dimaklumi secara nalar politik praktis di Indonesia. Misalnya, melaporkan kasus penggelapan uang, melaporkan ancaman kekerasan terhadap dirinya, melaporkan kebohongan publik, dan lainnya. Namun ada juga yang menyentuh masalah PRIVASI yang seharusnya tidak boleh diumbar dalam ruang publik.

Masalah privasi tersebut adalah soal POLIGAMI elit-elit politik PKS dan ancaman membeberkan riwayat “kenakalan” seorang elit PKS di masa remajanya. Kedua persoalan ini ranahnya pribadi, seharusnya tidak menjadi komoditi politik. Ya, sekesal-kesalnya kita kepada suatu kaum, tetap harus bersikap adil.

Poligami beberapa elit PKS adalah masalah pribadi yang tidak boleh “dikomoditikan” secara politik. Andaikan disana ada masalah “fasakh” (pernikahan yang dianggap batal karena tidak memenuhi unsur syar’i), hal itu tetap tidak boleh dikomoditikan. Jika kita ingin menasehati dalam konteks fasakh itu, harus memakai istilah-istilah yang bersifat umum, seperti: “Poligami elit partai tertentu”, “kehidupan poligami elit politik tertentu tidak sesuai syar’i”, “ada masalah pada poligami elit tertentu”, dan semisalnya.

Jadi, unsur nama partai atau nama personal, harus tetap disembunyikan. Ya, karena ini masalah pribadi, bukan wilayah politik yang bisa dikomoditikan. Kalau kita mengalami hal serupa, pasti akan sangat BERAT, saat melihat masalah pribadi naik ke urusan publik.

Kemudian, keinginan mengadukan “kenakalan” elit PKS di masa remajanya. Ini juga sangat salah dan seharusnya dijauhi. Seharusnya, sebagai orang yang paham agama, menghindari masuk ke masalah-masalah seperti ini. Sungguh tidak adil ingin membongkar aib-aib seorang remaja di masa lalu. Andaikan, setiap remaja Muslim boleh diumbar aib-aibnya saat masih muda, kaum Muslimin tak akan pernah punya tokoh.

Lagi pula, masa remaja itu terpisah dengan urusan politik. Seharusnya masa-masa remaja tersebut tidak dikaitkan dengan soal pemecatan diri dari suatu partai. Tidak boleh. Dan lebih tidak boleh lagi, ketika aib-aib masa remaja itu akan digunakan untuk merusak hubungan baik suami-isteri. Ini adalah tindakan khianat dan seperti perilaku syaitan yang suka menceraikan suami dari isterinya. Ini harus dihindari sejauh mungkin.

Seberat-beratnya resiko, sehebat-hebatnya badai menimpa, seburuk-buruknya realitas; tetap saja seorang Muslim harus selalu bersikap adil. Tidak boleh bersikap zhalim. Dalam Al Qur’an, Allah Ta’ala berfirman: “Innallaha ya’muru bil ‘adli wal ihsan wa itai dzil qurba wa yanha anil fakhsya’i wal munkar wal baghyi, yaizhukum la’aakum tadzak-karun” (sesungguhnya Allah memerintahkan kita berbuat adil dan ihsan, memberi kepada karib kerabat, dan Dia melarang kita dari perbuatan keji dan mungkar, serta pembangkangan. Demikianlah Allah mengajari kalian, agar kalian mengambil sebaik-baik peringatan. Surat An Nahl).

Bila selama ini kita menuntut sikap adil dari PKS. Kini kita harus juga menunaikan hak-hak keadilan mereka. Terserah apapun dan bagaimanapun perasaan “membuncah” dalam dada kita. Walhamdulillahi Rabbil ‘alamiin.

(Politische).

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: