Catatan Sejarah Berharga

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Baru-baru ini eramuslim.com memuat sebuah tulisan sangat berharga, tentang setting sejarah munculnya gerakan Neo NII. Artikel itu ditulis oleh Saudara Muhammad Fatih, isinya bisa dibaca disini: NII, Komando Jihad, dan Orde Baru: Untold Story.

Tulisan ini sangat menarik, sangat berharga, dan layak dibaca oleh para aktivis Islam, serta kalangan para dai-dai di jalan Allah Ta’ala. Sebagian dari yang dituturkan disana sudah pernah saya dengar dari sebagian aktivis Muslim, tetapi dalam tulisan itu data-data dan nama disebutkan secara detail. Ini kelebihannya daripada penuturan melalui lisan.

Pentingnya Menjernihkan Sejarah Ummat

Saya menghimbau para aktivis Islam, para pejuang Muslim, para dai untuk mengkopi tulisan itu, dan menyimpan sebagai dokumentasi dakwah Islam. Ini sangat penting dan di dalamnya terdapat banyak kebaikan yang bisa diambil sebagai hikmah, insya Allah.

Secara umum, NII sudah dibubarkan oleh Pemerintah Orde Lama (Soekarno) sejak Al Ustadz SM. Kartosoewirjo dieksekusi mati -semoga Allah merahmati beliau dan menerima amal-amalnya-. Tetapi tidak berarti seluruh kekuatan NII SM. Kartosoewirjo pupus. Tidak sama sekali. Masih ada sisa-sisa kekuatan, baik di kalangan pimpinan maupun pendukung grassroot.

Nah, sisa-sisa pendukung NII itu terbelah dua. Pertama, sisa kekuatan yang bisa dibina, direkrut, dan diarahkan oleh intelijen (Bakin). Kedua, sisa kekuatan yang ingin meneruskan idealisme NII SM. Kartosoewirjo. Dan kelompok terakhir itu dikenal sebagai Darul Islam Fillah. Atau disebut juga “Kelompok Fillah”. Kelompok ini dipimpin oleh Ustadz Djadja Sudjadi dan lainnya. Selain militan, mereka juga anti sikap kooperasi (kerjasama).

Namun kemudian pimpinan “Kelompok Fillah” itu dibunuh, sehingga yang bertahan kuat adalah kelompok NII hasil didikan Bakin dan sebagainya. Nasib “Kelompok Fillah” selanjutnya tidak banyak diketahui. Namun munculnya gerakan-gerakan yang mengatasnamakan NII, yang banyak membawa paham sesat itu, tak lain sebagai buah rekayasa intelijen di era Orde Baru.

Konon ceritanya, Ustadz Djadja Sudjadi sudah disiapkan tiket pesawat agar segera pergi meninggalkan Indonesia. Tetapi sebelum tiket sampai di tangannya, beliau sudah keburu dibunuh.

Belakangan, Fahri Hamzah, salah seorang anggota DPR Fraksi PKS berkomentar tentang Negara Islam. Kepada media, Fahri mengatakan, “Siapa pun konsep negara agama tak ada, PKS juga sudah menegaskan itu. Tak ada negara Islam, Kristen, atau Hindu. Itu ide kampungan sekali.” Berita ini dikutip berbagai macam media online. Ramai beritanya di forum-forum diskusi.

Intinya, Fahri ingin menyelamatkan PKS dari serangan politik, terkait NII. Tapi caranya dengan mendestruksi ajaran Islam yang sudah baku, berupa Negara Islam atau Daulah Islamiyyah.

Seorang Muslim tidak boleh seperti itu, kalau masih sayang dengan agamanya. Menyebut Negara Islam kampungan sekali, ya sama saja dengan mencela Rasulullah Saw, mencela Khulafaur Rasyidin, serta mencela Imam-imam kaum Muslimin selama ribuan tahun.

Apa hukumnya menyebut ajaran Islam, yang bersumber dari Kitabullah dan As Sunnah, dengan ucapan “kampungan sekali”? Ya, jelas sekali, ini adalah penghujatan yang dalam terhadap ajaran Islam. Anda tahu lah, bagaimana hukumnya manusia yang menghujat agama Allah.

Rasulullah Saw ketika dalam peristiwa Fathu Makkah, beliau memberikan amnesti umum kepada kaum musyrikin Makkah. Tetapi beliau tidak bisa memaafkan beberapa person orang Makkah yang telah menghujat Allah dan Rasul-Nya. Mereka dihukum mati.

Simbol-simbol Islam harus dijaga, dipelihara, dan diperlakukan secara suci. Tidak boleh ada yang menghujat Allah, Rasulullah Saw, menghujat Al Qur’an, menghujat Hadits Nabi Saw, menghujat ajaran Syariat Islam, menghujat para Shahabat Ra, menghujat konsep Islam, dan lain-lain.

Dalam hal ini Fahri Hamzah tidak memiliki udzur sama sekali. Dia tidak dimaafkan kalau mengatakan tidak tahu atau tidak mengerti ajaran Islam. Sebab usia Daulah Islamiyyah itu sudah ribuan tahun. Sejarah Nabi dan Shahabat, banyak diungkap dimana-mana. Apalagi dia adalah seorang politisi dari “partai dakwah” (kalau masih begitu ya).

Akhirnya, sejarah kaum Muslimin di negeri ini HARUS DILURUSKAN kembali. Apa yang dilakukan oleh Muhammad Fatih, merupakan salah satu upaya pelurusan itu. Semoga ia menjadi amal mulia di sisi Allah. Amin. Sedangkan pernyataan Fahri Hamzah, merupakan pernyataan negatif yang membuat sejarah itu keruh kembali. Sebagian ada yang menjernihkan; sebagian terus setia mengotori.

Begitulah ihwan insan. Ada yang berjalan istiqamah lurus, ada yang tersesat. Na’udzubillah minad dhalalah.

AM. Waskito.

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: