Kerusuhan Ambon = Ongkos Politik!

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Di Ambon terjadi lagi kerusuhan, meskipun tak sedahsyat kerusuhan 19 Januari 1999. Tetapi skalanya lumayan serius. Beberapa warga meninggal, rumah-rumah ada yang dibakar, ratusan orang jadi pengungsi. Tentu saja kita prihatin atas semua ini.

Kerusuhan Ambon terbaru kalau dikaji lebih dalam, sebenarnya HASIL REKAYASA juga. Sama seperti kerusuhan-kerusuhan sosial yang terjadi selama ini, umumnya hasil rekayasa. Hal seperti ini kan merupakan bentuk PENGALIHAN ISU, seperti yang sering kita dengar selama ini.

Alhamdulillah, saat ini sudah lebih jarang terjadi kasus-kasus terorisme, dalam rangka pengalihan isu. Tetapi rupanya, di negeri ini “selalu gak kekurangan bahan” untuk pengalihan isu. Tentu kita masih ingat, bagaimana insiden Ciketing, Kerusuhan Cikeusik, kerusuhan di Kuningan, dll. yang terjadi beberapa waktu lalu. Saat isu-isu terorisme mulai mereda, isu kerusuhan marak.

Ini kan tidak lepas dari EPISENTRUM POLITIK, yaitu isu-isu seputar korupsi yang saat ini sangat kuat berhembus di Jakarta. Lihat disana, ada Nazarudin, Wisma Atlet SEAGAMES, Andi Nurpati, kericuhan internal KPK, elit-elit Partai Demokrat yang didakwa terlibat korupsi, dll. Semua itu, butuh sarana untuk dialihkan dari perhatian publik.

Ya mungkin yang jadi pertanyaan, mengapa elit-elit politik di Jakarta begitu tega mengorbankan rakyat kecil di bawah, demi melindungi kepentingan politik dan ekonominya? Jawabnya mudah saja. Secara fisik, kita memang berbicara tentang manusia; tetapi secara jiwa, kesadaran, nurani, kepribadian, kita hakikatnya sedang bicara tentang SYAITAN. Inilah yang dikenal sebagai syaitan dari golongan manusia. (Untuk lebih jelasnya, silakan baca artikel berikut: Syaitan Di Sekitar Kita).

Disinilah dilemanya hidup di Indonesia. Kalau kita katakan pentingnya bangsa ini meganut sistem Islami, agar tidak terus terpuruk seperti ini. Seketika kita dituduh radikal, ekstrem, garis keras, bahkan teroris. Tetapi kalau menyerahkan semua ini kepada orang-orang gak genak ini, urusan juga tidak selesai-selesai. Selalu saja mereka menghidangkan kehidupan ruwet di hadapan masyarakat yang sudah keletihan ini.

Harapan kita kepada Allahur Rahmaanur Rahiim, semoga kehidupan kita nanti menjadi lebih baik. Kalau bukan kita, setidaknya kehidupan anak-cucu kita lebih baik. Allahumma amin.

 

AM. Waskito.

(Kosa kata gak genah = tidak beres alias menyimpang).

Iklan

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: