Gedung KPK Seharga Rp. 225 M…Wuiisssss…

Bangsa Indonesia ini sering aneh tingkah-lakunya… Sering terbolak-balik dalam bersikap; hanya mengikuti isu-isu media massa; tanpa pendirian yang jelas terhadap segala sesuatu. Sayang sekali…

Banyak masyarakat di Indonesia beramai-ramai mendukung pembangunan rencana gedung KPK, termasuk dengan menggelar aksi “saweran” atau mengumpulkan “koin untuk gedung KPK”. Intinya, masyarakat marah dengan anggota DPR yang belum meloloskan anggaran gedung KPK senilai Rp. 225 miliar. (Contoh, baca artikel ini: Anggaran Gedung Baru KPK Tidak Disetujui).

Mari kita lihat masalahnya…

“Kenalkan, kami anggota KPK…” (KPK = Komite Penjual Kerupuk).

[1]. Oke, kita semua sepakat, langkah KPK untuk pemberantasan korupsi, harus didukung sepenuhnya. Untuk ini tak ada masalah.

[2]. Kalau KPK memang butuh gedung baru, dan hal itu benar-benar sangat dibutuhkan, untuk suksesnya pemberantasan korupsi; mestinya anggota DPR mendukung rencana tersebut. Bukan malah menghambat.

[3]. Adanya gerakan-gerakan masyarakat untuk mendukung langkah KPK, misalnya dengan gerakan pengumpulan “koin gedung KPK” menunjukkan bahwa masyarakat masih peduli dengan nasib bangsanya yang selalu digerogoti korupsi. Hal ini mencerminkan sikap heroisme yang lumayan.

Sampai disini belum ada masalah, tapi…

[4]. Kita sangat heran dengan anggaran yang dibutuhkan untuk membangun gedung KPK itu. Mengapa anggarannya besar sekali sampai Rp. 228 miliar? Untuk apa saja anggaran sebesar itu? Apakah semua ini bukan pemborosan semata? KPK sebenarnya mau memberantas korupsi atau mau piknik ke hotel?

[5]. Anda masih ingat ketika DPR melakukan pembangunan gedung Banggar beberapa waktu lalu? Ketika itu banyak sekali media menyorot besarnya anggaran yang dibutuhkan untuk membeli kursi dari Jerman, untuk membeli lampu-lampu, untuk perbaikan atap, untuk perbaikan toilet, untuk perbaikan interior, dll. Padahal anggaran yang dipakai disana sekitar Rp. 20 miliar. Itu hanya 1/10 dari anggaran gedung KPK.

[6]. Kalau mau adil, anggaran gedung baru DPR sampai mencapai Rp. 1,16 triliun. Tetapi gedung itu dipakai untuk sekitar 450 anggota DPR, para staf anggota DPR, staf gedung DPR, dll. Sementara untuk gedung KPK dananya 1/5 anggaran gedung DPR, padahal gedung itu “hanya” dipakai untuk 7 orang anggota KPK dan anak buahnya yang jauh lebih sedikit dari anggota DPR.

Jadi…

Disini tampak begitu tidak berdaya otak masyarakat…mereka diperalat oleh isu-isu murahan yang menyesatkan. Kalau kita marah dengan anggaran DPR yang kelewat besar, mestinya marah juga kepada orang-orang KPK itu. Mereka itu mau apa sebenarnya? Mau berantas korupsi atau mau seneng-seneng “di hotel” dengan nama Gedung KPK?

Coba deh Anda bayangkan…uang Rp. 225 miliar itu sedikit apa banyak? Dengan dana sebesar itu, ia bisa membuat 225 ruangan dengan fasilitas mewah. Nanti kalau KPK kurang uang, ruang-ruang itu bisa disewakan layaknya “hotel berbintang”. Lumayan buat nambah-nambah beli kopi, gula, dan gorengan.

Ini orang mau berantas korupsi atau mau seneng-seneng? Dasar lebay… Kalau mau berantas korupsi, tinggal di kolong jembatan pun tak masalah. Itu kalau mereka benar-benar berjiwa pahlawan. Kecuali kalau para pemberantas korupsi itu bermental selebritis…senengnya fasilitas sekelas hotel berbintang. Aneh…

Yak begitu deh…

Mine.

Iklan

One Response to Gedung KPK Seharga Rp. 225 M…Wuiisssss…

  1. silver price berkata:

    KPK mengaku sempat mengajukan anggaran pembangunan gedung baru sejak tahun 2008. Kementerian Keuangan melalui Dirjen Anggaran sempat menyetujui sebagian permintaan KPK dengan anggaran sebesar Rp 90 miliar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: