Media TV dan Kekuasaan Rezim

Mungkin Anda bertanya-tanya, kenapa sebuah rezim di Indonesia (seperti rezim SBY) susah sekali dilengserkan? Demo-demo sudah sangat banyak dilakukan, tetapi tetap saja susah dilengserkan? Mengapa ya?

Ayo kita baca sedikit fakta-fakta…

(=). Indonesia sejak tahun 90-an sudah dikuasai oleh rezim media TV. Ini harus diakui. Maka itu investor dunia berlomba-lomba membeli saham TV-TV swasta, karena itu sama makna dengan menguasai Indonesia.

Media TV: Merampas Hak-hak Politik Rakyat Luas.

Media TV: Merampas Hak-hak Politik Rakyat Luas.

(=). Segala gerakan politik, untuk apapun tujuan, tanpa didukung jaringan media TV, sangat sulit untuk eksis dan diakui masyarakat. Menurut data Bank Dunia, 60 % keluarga Indonesia punya TV.

(=). Tiga rezim kekuasaan, Soeharto, Habibie, Wahid, telah sukses ditumbangkan oleh pemberitaan TV yang sangat massif. Soeharto digarap sejak awal 90-an, sampai puncaknya tahun 1998. Sangat naif kalau mereka tumbang semata-mata karena demo mahasiswa. Tidak. Tanpa ekspose TV, demo mahasiswa tak akan bertaji; seperti yang terjadi terhadap rezim SBY selama ini.

(=). Demo-demo mahasiswa/buruh seidealis apapun, sebaik apapun tujuannya, kalau tak didukung TV, jangan berharap akan sukses. Contoh, rezim SBY berkali-kali digoyang oleh demo mahasiswa/buruh, tapi tetap saja seger buger, karena media TV melindunginya.

(=). Fakta unik, SBY sering dapat penghargaan dari komunitas internasional. Misalnya dia dapat penghargaan dari komunitas G20, dari Ratu Elizabeth, dan sebagainya. Anda tahu makna penghargaan itu? Maknanya adalah: mereka rela dengan model kepemimpinan SBY dan akan terus melindunginya. Maknanya sampai sejauh itu, lho. Kalau SBY pro rakyat, pro keadilan, pro kaum pribumi, pro ketahanan nasional, justru akan disebut sebagai “anak nakal”, lalu mereka akan siapkan rekayasa media TV untuk menjatuhkan pemimpin yang pro rakyat.

(=). Di zaman Soeharto, pemberitaan gerakan demo sangat gencar, oleh semua stasiun TV. Bukan hanya dalam berita, tetapi update setiap jam, sejak pagi sampai malam. Bukan hanya demo di pusat Jakarta, tapi merembet luas sampai ke daerah-daerah. Istilahnya, saat itu “Soeharto sedang di-bully oleh semua media TV”.

Rezim Dilindungi oleh Kekuatan Media TV.

Rezim Dilindungi oleh Kekuatan Media TV.

(=). Rezim politik di Indonesia, meskipun sangat-sangat menyengsarakan rakyat. Misalnya, pemerintahan SBY sampai saat ini sudah ngutang ke pihak asing atau korporasi senilai sekitar Rp. 2025 triliun (dua ribu dua puluh lima triliun rupiah). Jadi kemajuan pemerintahan SBY ini ditopang oleh hutang, bukan kemampuan memimpin.

(=). Kehidupan apapun di Indonesia, terutama aspek politik, sudah dikendalikan oleh media TV. Itu fakta. TV menjadi PEMEGANG KEDAULATAN TERTINGGI kehidupan nasional. Ini fakta dan nyata.

Maka, saran kami, kalau Anda ingin mengadakan perubahan kehidupan di negeri ini, Anda harus membuat perhitungan dengan media-media TV. Caranya? Silakan saja Anda pikirkan, yang jelas: Media TV telah merebut kedaulatan dan kemerdekaan rakyat Indonesia. Mereka telah merampas hak-hak politik masyarakat Indonesia.

Jangan pernah bermimpi ada perubahan baik, selama politik dikuasai oleh media-media TV.

Ituh !!! (sambil bergaya seperti Mario Teguh 🙂 ).

Mine.

Iklan

3 Responses to Media TV dan Kekuasaan Rezim

  1. juhaiman berkata:

    Setuju…..
    Kalau cuma mengejar target tingkat pertumbuhan 6 % dan kemudia berkoar koar bahwa tingkat petumbuhan ekonomi indonesia …lebih baik dari negar lain .
    Itu mah cuma akal akalan saja…. rekayasa busuk aja’
    Tingkat pertumbuhan kan bisa saja dicapai dengan memperbesar hutang …jadi semuanya semu saja.
    Tingkat pertumbuhan tinggi …hutang melesat ….. semuanya ABAL ABAL

  2. Milagros Hinton berkata:

    “Rezim SBY-Boediono, rezim elit politik borjuasi telah gagal mensejahterahkan rakyat,” ujar salah seorang demonstran.

  3. DADANG IRIANTO berkata:

    Y BENAR MEDIALAH SALAH SATU PAKTOR NEGRI INI HANCUR,KARNA PARA AWAK MEDIA/LEMBAGA MEDIA BUKAN LAGI BERJALAN SESUAI AMAH uud 1945 SEBAGAI LEMBAGA INDEPENDEN YG MENYEBARKAN INFORMASI AGAR TERSEMAI PENDIDIKAN, AGR MASY TDK BUTA AKAN INFO, TTP SECARA KASAT MATA TDK BISA KITA PUNGKIRI BHWA LEMBAGA MEDIA DI NEGRI INI TDK LGI MENJADI WADAH YG SEMESTINYA MELAINKAN SEBAGAI WADAH/ LEMBAGA BISNIS OPINI ..MENCARI UANG..LIATKAN PARA YG MEMILIKI MEDIA KAYANYA LUAR BIASA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: