Prabowo dan Nasib TNI

Bismillahirrahmaanirrahim.

Dulu banyak perwira atau prajurit TNI bersikap nyinyir kepada Prabowo Subianto, karena yang bersangkutan adalah menantu Pak Harto, dan mendapat jenjang karier melesat di TNI. Ibaratnya, kalau ada satu lampu terang, lampu itu akan merasa nervous ketika datang lampu lain yang lebih terang. Yah, sifat kemanusiaan.

Tapi seiring perjalanan waktu, banyak orang mengetahui bahwa Prabowo memiliki sifat yang baik dan karakter yang luhur. Dia tidak semata-mata memiliki gejolak ambisi pribadi, tetapi memiliki sifat pembelaan terhadap urusan bangsa/negara sangat tinggi. Salah satunya, Prabowo hanya menghendaki kebaikan bagi TNI. Meskipun dia terluka atau dizhalimi.

Mari kita lihat masalahnya…

[1]. Saat revolusi Mei 1998 itu, citra TNI sudah benar-benar nyaris ambruk. Karena TNI dipandang sebagai “satu paketan” dengan Orde Baru. Bahkan TNI adalah “backbone-nya” rezim Orde Baru. Maka ketika rezim hancur, pilar-pilar pendukungnya juga akan ikut hancur.

"Menanggung Beban Berat demi Kebaikan Bersama"

“Menanggung Beban Berat demi Kebaikan Bersama”

[2]. Pasca revolusi Mei 1998, Prabowo mendapatkan sanksi sangat berat. Jabatan sebagai Pangkostrad dicopot oleh Presiden Habibie, bahkan seluruh atribut kemiliteran dia dilucuti. Prabowo bukan perwira lagi, bahkan bukan siapa-siapa lagi. Akses politik, militer, publik, seolah dihajar sampai tandas.

[3]. Seharusnya yang paling bertanggung-jawab terhadap Kerusuhan Mei 1998 di Jakarta adalah Jendral Wiranto selaku Panglima TNI, pemegang tongkat hirarki tertinggi di tubuh TNI; Pangdam Jaya, Syafrei Syamsuddin; dan Kapolda Metro Jaya. Mereka inilah yang mestinya sangat bertanggung-jawab, karena posisinya terkait langsung dengan situasi keamanan-ketertiban publik. Sedangkan Pangkostrad Prabowo, meskipun punya pasukan besar, ia ditujukan untuk bela negara hadapi situasi darurat, serangan dari luar; bukan untuk menghadapi kemelut politik internal. Secara hirarki, Pangkostrad harus selalu koordinasi dengan pejabat-pejabat TNI yang lain.

[4]. Media-media massa sekuler, para politisi, aktivis gerakan kiri, LSM, dan seterusnya selalu memojokkan Prabowo terkait peristiwa Mei 1998; tapi mereka tidak melihat kejadian ini secara struktural. Seakan ada suatu kesengajaan khusus untuk menghancurkan Prabowo, dan menyelamatkan yang lain (Wiranto). Ternyata, modus kekejaman opini itu masih terus dipakai sampai saat ini (menjelang Pilpres Juli 2014). Ya pelaku dan elemennya masih sama.

[5]. Meskipun Prabowo mempunyai banyak alibi atas keterlibatannya, namun dia memilih menahan diri, menenggelamkan diri, meskipun fitnah bertebaran luar biasa. Alasan dia simple; dia tak mau TNI pecah; kalau TNI pecah, Indonesia pun akan pecah. Ini adalah sikap ketulusan yang layak dihargai.

Apalagi yang belum dihadapi Prabowo? Segala macam fitnah sudah dia telan, makan, dikunyah-kunyah sampai lembut. Di tubuh TNI, dia difitnah. Di jajaran keluarga Soeharto, difitnah. Di mata Habibie, difitnah juga. Antar sesama jendral petinggi TNI, difitnah keras. Di mata para politisi, difitnah juga. Di mata asing dan industri kapitalis, difitnah juga. Secara keluarga dan rumah tangga, difitnah juga. Di mata media dan politisi, waduh sudah langganan fitnah.

Tapi ada hal menarik yang patut direnungkan tentang sosok Prabowo. Coba perhatikan: Pasca Kerusuhan Mei 1998 hampir saja institusi TNI dihabisi oleh sesama anak bangsa, karena lembaga ini dianggap backing-nya Orde Baru. Mahasiswa, aktivis demokrasi, LSM, media-media sekuler, para politisi, pihak-pihak luar negeri, dan seterusnya ingin segera menghabisi TNI. Namun saat Prabowo mendapatkan sanksi berat, dilucuti dari seluruh atribut kemiliteran, amarah publik agak mereda. Mereka melihat TNI mau berubah. Faktanya, Prabowo bisa dihabisi riwayat kariernya.

Dalam situasi itu, Prabowo telah menunjukkan jiwa besarnya. Seharusnya yang diadili terlebih dulu adalah Jendral Wiranto, karena dia penanggung-jawab tertinggi militer. Anda masih ingat pidato singkat Wiranto, sesaat setelah BJ. Habibie menerima tampuk kekuasaan dari Pak Harto? Itu kan artinya, Wiranto benar-benar penanggung-jawab keamanan. Iya tidak? Lha, kok setelah itu malah Prabowo yang dikorbankan?

Bahkan Wiranto lebih jahat lagi. Kepada Habibie dia mengatakan, pasukan Kostrad sedang terkonsentrasi di Jakarta. Tanda-tanda ancaman kudeta. Karena alasan itu pula, Prabowo diberhentikan secara kilat sebagai Pangkostrad. Tetapi kemudian Wiranto mengklaim, tidak ada itu isu kudeta. Keadaan aman-aman saja kok. Begitulah retorika Wiranto. Satu sisi mencari kesempatan untuk menghajar Prabowo; di sisi lain, tidak mau disalahkan di depan institusi TNI. Akhirnya Wiranto dapat kedua-duanya; Prabowo tersingkir, karier dia sendiri selamat.

Selama bertahun-tahun lamanya, Prabowo enggan untuk mengklarifikasi semua kejadian itu. Dia memilih diam, atau berharap masyarakat mengerti sendiri masalahnya. Alasan dia, “Tak mau TNI pecah!” Kalau dia marah-marah, menulis buku isinya blak-blakan tentang kondisi pasca Revolusi Mei 1998, khawatir TNI akan pecah, lalu negara dalam bahaya.

Di titik ini, Prabowo tidak hanya berjasa bagi Kopassus, tapi rela menanggung beban berat, untuk menyelamatkan institusi TNI itu sendiri. Dia layak mendapat apresiasi dan dukungan. Demikian, terimakasih.

(Admin).

 

 

 

 

 

Iklan

7 Responses to Prabowo dan Nasib TNI

  1. deni abdul wahid berkata:

    Assalamu’alayikum wr wb. Benarkah ustad waktu umat islam berada dalam tekanan LB Murdani, melalui Prabowo lah umat masih dapa perlindungan atau minimal penengah mereka? Syukran

  2. abisyakir berkata:

    @ Deni Abdul Wahid…

    Di kalangan para ustadz/aktivis ormas Islam dikenal itu akhi, bahwa Prabowo adalah arus kuat yang menentang LB Moerdani ketika sedang ganas-ganasnya. Itu dikenal akhi.

    Admin.

  3. galih berkata:

    Maju terus prabowo jadi RI 1, orang yang berjasa besar terhadap bangsa ini kok malah dapat banyak mendapat fitnah.

  4. Ahmad berkata:

    saya jadi lebih mantap pilih Prabowo jadi RI 1

  5. Ahmad berkata:

    Yakin Prabowo akan mwenang Pilpres

  6. Ahmad berkata:

    Jokowi dijadikan boneka untuk jadi Presiden

  7. pring pecah berkata:

    Kalau semua selain dirinya salah, kemungkinan diatas 99% dirinya sendiri yang bermasalah…

    Kalau semuanya memfitnah seseorang, kemungkinan diatas 99% seseorang tersebut sebetulnya tidak menjadi korban fitnah…

    Apabila berjalan diruas jalur pembenaran, kemungkinan diatas 99% tidak akan menemukan kebenaran, tetapi diatas 100% akan mendapatkan apa yang kita inginkan….

    1% kebenaran ternyata terasa sangat pahit dibandingkan dengan manisnya 99% pembenaran……

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: