AL IKHWAN DAN SAUDI…

Bismillah. Rata-rata RAJA SAUDI keturunan SUDAIR bersikap baik kepada Al Ikhwan Al Muslimun. Itu bahkan sejak era Raja Abdul Aziz Al Saud rahimahullah.
.
Sikap TIDAK BERSAHABAT kepada Al Ikhwan mulai terjadi sejak KRISIS TELUK 1990-1991. Ketika itu kebijakan politik di tangan PANGERAN ABDULLAH (kmudian jadi Raja Saudi). Raja Fahd sendiri sejak tahun 80an sudah SAKIT-SAKITAN. Tidak menjabat secara efektif.
.
Dalam Krisis Teluk itu ada salah paham. Al Ikhwan dianggap mendukung Sadam Husein, padahal para aktivis Al Ikhwan banyak yang diburu di Irak. Maksud mereka adalah kampanye ANTI AMERIKA, bukan mendukung Sadam atau menentang Saudi dan Kuwait. Mengapa Anti Amerika? Sebab mereka melindungi Zionis Israel. Ini disalahpahami.
.
Di masa hidup Syaikh Hasan Al Bana rahimahullah, beliau pernah DITAWARI MENJADI GURU di Saudi; dan beliau bersedia. Namun karena satu dan lain hal agenda ini tidak jadi.
.
Bagi Raja Abdul Aziz, bekerjasama dengan Al Ikhwan lebih baik, karena mereka lebih ISLAMI. Sedangkan Raja Farouk atau Gamal Abdun Naser lebih pro SEKULARISME. Kerajaan yang Islami pasti suka bermitra dengan gerakan Islam. Pasti itu!!!
.
Ketika tokoh-tokoh Al Ikhwan, seperti Sayyid Quthb, Hasan Hudaibi, Ali Gharisah, Zainab Al Ghazali, Umar Tilmisani, dll. menhadapi ancaman eksekusi mati Gamal Abdun Naser; Mufti Saudi, Syaikh Bin Baz melayangkan surat protes ke Mesir. Tapi surat itu tak dianggap.
.
SEBAGAI bukti kesungguhan Saudi, mereka membuka pintu seluas-luasnya bagi para ulama, aktivis, dai-dai Al Ikhwan yang menyelamatkan diri dari rezim penindas di Mesir. Ini adalah fakta dan nyata. Syaikh Al Qaradhawi termasuk salah satu tamu Kerajaan Saudi di masa itu.
.
Ketika ribuan aktivis Al Ikhwan di Suriah dibantai Hafezh Assad (ayah Bashar) tahun 80an; maka Syaikh Bin Baz lagi-lagi menyerukan kaum Muslimin agar membela Al Ikhwan di Suriah.
.
Banyak lagi fakta-fakta kerjasama TA’AWUN ALAL BIRRI WAT TAQWA antara Kerajaan Saudi dengan Al Ikhwan. Ini hanya sekilas saja.
.
[1]. Bukan sesuatu yang aneh kalau pemuda-pemuda Saudi tertarik kepada Al Ikhwan; atau pemuda Al Ikhwan menjadi Salafi. Lha wong keduanya sangat berdekatan. Titik temunya: Komitmen TAUHID dan SYARIAT ISLAM.
.
[2]. Kalau jujur, madzhab fiqih keduanya juga mirip, sama-sama BERNUANSA ZHAHIRI.
.
[3]. Isu yang selalu digembar-gemborkan sebagai fitnah: “Al Ikhwan ingin mengubah sistem Kerajaan Saudi menjadi demokrasi.” Padahal jasa-jasa Saudi besar bagi Al Ikhwan, dan tak mungkin mereka akan membalas jasa-jasa itu dengan PENGKHIANATAN. Apa Anda pikir di Al Ikhwan tidak ada lagi orang berakhlak yang punya rasa malu? Nas’alullah al ‘afiyah.
.
[4]. Sebuah contoh, tentang Kerajaan Qatar. Negara ini seperti “rumah kedua” bagi Al Ikhwan setelah Mesir. Syaikh Al Qaradhawi lama di sini. Andai Al Ikhwan mau, negara Qatar jauh lebih kecil daripada Saudi. Faktanya Al Ikhwan bersikap baik, tidak ada agenda memberontak Pemerintah Qatar.
.
[5]. Bagi Al Ikhwan, situasi kehidupan Islami seperti di Saudi, telah memenuhi SEBAGIAN BESAR cita-cita perjuangan mereka. Mereka ingin kehidupan seperti itu terlaksana di negeri-negeri Muslim yang bercorak sekuler, seperti Mesir, Turki, dll.
.
JADI sangat mengherankan jika ada sekelompok orang, berlabel “Salafi”, tapi AMAT SANGAT BENCI kepada Al Ikhwan. Al Ikhwan mereka sikapi SEPERTI ORANG KAFIR. Na’udzubillah min dzalik.
.
BOLEH PERCAYA BOLEH TIDAK… Raja Abdul Aziz dan Pangeran-pangeran putra SUDAIR baik sikapnya pada Al Ikhwan. Syaikh Bin Baz dan ulama-ulama lain juga begitu. Bangsa dan rakyat Saudi menyantuni perjuangan Al Ikhwan sampai kini.
.
LHA terus, siapa yang menjadi acuan orang-orang aneh itu? Mereka ikut siapa? Ikut manhaj kecurigaan, permusuhan, dan dendamkah? Atau manhaj apa?
.
Wallahu a’lam bis shawaab. SUMEDANG, 3 Desember 2015.

(Al Wasath).

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: