Tuduhan Misionaris Seputar Bulan Sabit Ramadhan

September 7, 2011

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Di situs voa-islam.com, ada artikel berjudul: “Tuduhan Kristen: Puasa Ramadhan Menjiplak Ritual Penyembah Berhala (Mengkritisi Buku Penodaan Islam di Gramedia – 3)“. Artikel ini oleh Ustadz Ahmad Hizbullah, MAg. sebagai bentuk bantahan terhadap buku provokatif yang diterbitkan Sonrise Enterprise, karya  Curt Fletemier Yusuf dan Tanti.

Dalam buku ini banyak tuduhan-tuduhan khas para misionaris -yang memang tak ada kerjaan lain selain itu- seputar ajaran Islam. Salah satunya, tentang ibadah Shiyam Ramadhan. Berikut ini kutipan kalimat tuduhan seputar bulan Ramadhan:

“Puasa pada Bulan Ramadhan. Bulan puasa kaum Sabean dimulai pada saat bulan sabit dan tidak akan berakhir sampai bulan lenyap, lalu kembali bulan sabit muncul (sama seperti Ramadhan bagi Islam pada masa ini). Muhammad hanya meneruskan praktik keagamaan yang dipakai oleh para penyembah berhala, Abd. Allah bin Abbas melaporkan bahwa Muhammad, menyatakan: “Jangan mulai berpuasa sampai kamu telah melihat bulan sabit dan jangan berhenti berpuasa sampai kamu melihatnya kembali, dan jika itu berawan, sempurnakanlah menjadi 30 hari.”

Memang pada masa Muhammad, orang Yahudi juga memiliki kebiasaan berpuasa sesuai dengan penanggalan Yahudi, dan penanggalan Yahudi yang dipakai juga berdasarkan hitungan bulan. Orang Yahudi juga memiliki perayaan Bulan Baru, tetapi dalam Imamat 23 dijelaskan bahwa perayaan Bulan Baru itu tidak dimulai dari TUHAN. Sampai saat ini orang Kristen juga tetap melakukan puasa. Beberapa di antaranya bahkan melakukan secara rutin. Tetapi sebagian besar orang Kristen (termasuk penulis) berpuasa ketika ada sesuatu yang sedang didoakan sungguh-sungguh. Itu adalah cara untuk memusatkan pikiran kita pada Tuhan.

Bagi kita, puasa bukanlah suatu kewajiban keagamaan. Satu-satunya “kewajiban keagamaan” yang kita miliki adalah untuk percaya pada Kristus yang membawa kita ke surga, seraya menyadari bahwa sebenarnya kita tidak layak untuk menerima kasih-Nya, dan mengkuti-Nya dengan segala ucapan syukur untuk apa yang telah Dia kerjakan bagi kita.” (Sang Putera dan Sang Bulan, penerbit Sonrise Enterprise, hlm 148-149).

Inti dari pernyataan ini ada dua yang terkait dengan Shiyam Ramadhan: Pertama, kata si penulis Rasulullah Saw meneruskan praktik keagamaan kaum Sabean (penyembah berhala), yaitu memulai dan mengakhiri puasa dengan melihat bulan sabit. Kedua, dalam kitab Imamat 23 dijelaskan bahwa perayaan Bulan Baru (bulan sabit) bukan dari Tuhan.

JAWABAN:

[1]. Kaum Sabean atau dalam Islam diistilahkan Sabiin tidak melulu selalu bermakna orang-orang musyrik penyembah berhala. Tidak demikian. Umat-umat terdahulu dari Nabi-nabi terdahulu juga disebut kaum Sabiin. Coba perhatikan terjemah Al Qur’an di bawah ini. Ia adalah ayat yang sangat populer di mata kaum SEPILIS.

“Sesungguhnya orang-orang beriman, dan orang-orang Yahudi dan Nasrani dan Shabi’in, barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian dan beramal yang shalih, maka untuk mereka adalah ganjaran dari sisi Tuhan mereka, dan tidak ada ketakutan atas mereka dan tidaklah mereka akan berdukacita.” (Al Baqarah: 62).

Dari ayat ini bisa diambil pelajaran, bahwa kaum Shabi’in itu tidak otomatis penyembah berhala. Di antara mereka ada yang beriman, beramal shalih dan mendapat petunjuk dari Allah Ta’ala. Jadi kalau kaum SABEAN otomatis divonis sebagai kaum musyrik (paganis), penyembah berhala; hal itu tidak benar.

[2]. Islam datang untuk mengganti dan memperbaiki agama manusia. Mengganti agama yang rusak, bathil, dan hina; memperbaiki agama-agama yang telah menyimpang, sesat, dan keluar dari jalan Allah yang lurus. Dalilnya antara lain, ialah 2 ayat terakhir Surat Al Fatihah: “Tunjukkan kami jalan yang lurus, yaitu jalan orang-orang yang Engkau berikan nikmat; bukan jalan orang yang dimurkai dan jalan orang sesat.”

Ritual agama dari masa lalu BISA DITERIMA atau HARUS DITOLAK, tergantung bagaimana ajaran Islam itu sendiri. Jika menurut ajaran Islam, ritual itu diterima ya kita terima; jika menurut Islam ia harus ditolak, ya harus ditolak. Jadi, akhirnya posisi ajaran Islam itu menjadi PENGUJI atau FILTER semua aliran agama, teologi, ritual, ibadah, dll. dari masa lalu. Mana yang dibenarkan Islam, ia menjadi benar; mana yang disalahkan Islam, ia menjadi salah.

Kalau Anda perhatikan ritual Manasik Haji. Orang-orang musyrikin Makkah juga punya tradisi “ibadah haji”, tetapi dalam versi paganistik (kemusyrikan). Misalnya, disana ada thawaf telanjang, menyembah berhala, berkorban untuk berhala, mengundi nasib, dll. Ketika Islam datang, ritual ibadah Haji tidak dibuang semuanya. Bagian-bagian yang benar dan lurus seperti Manasik Nabi Ibrahim, dipertahankan oleh Islam. Bagian-bagian yang syirik, bathil, dan hina dibuang oleh Islam.

Hal ini berlaku dalam segala ritual ummat manusia. Doa, shalat, dzikir, shiyam, dan sebagainya bukanlah ibadah yang baru. Ia sudah dikenal sejak ummat-ummat terdahulu. Maka Islam membersihkan, memilah, serta memperkuat amal-amal yang baik itu. Sedangkan, amal hina, rusak, sesat, syirik, zhalim, dll. dibuang jauh-jauh. Walhamdulillahi Rabbil ‘alamiin.

[3]. Andaikan saja dianggap bahwa penentuan awal dan akhir shaum Ramadhan seperti tradisi kaum musyrikin di masa lalu, bukan berarti Rasulullah Saw mengadopsi dari ajaran kaum musyrik di masa lalu. Alasannya, darimana Rasulullah tahu bentuk ritual kemusyrikan dari masa lalu, sedangkan beliau adalah Nabiyyil ummiyyi (Nabi yang tidak membaca-menulis)? Pastilah Rasulullah mendapat semua petunjuk tentang ibadah itu dari Allah Ta’ala. Beliau mendapatkan Wahyu, lalu melaksanakan sesuai petunjuk Allah Ta’ala. Jadi, ibadah Ramadhan ini bukan hasil kreasi Nabi, dan bukan hasil adopsi ajaran orang lain juga. Maka, apa yang diridhai oleh Allah bagi Nabi-Nya, itulah yang kita imani; sedangkan apa yang dijauhkan oleh Allah dari Nabi-Nya, itulah yang kita jauhi.

Dalam Al Qur’an ada ayat seperti ini: “Laa tasjuduu lis syamsi wa laa lil qamari, wasjuduu lillahi alladzi khalaqahunna” (janganlah kalian sujud kepada matahari dan bulan, akan tetapi sujudlah kepada Allah yang telah menciptakan keduanya). Dalam ayat ini ada hikmah yang sangat berharga. Bahwa, matahari, bulan, langit, bumi, dan sebagainya semua itu adalah makhluk Allah Ta’ala. Semua itu ciptaan Allah. Maka Allah lebih berhak atas ciptaan-Nya, bukan kaum musyrikin.

Misalnya, kaum Shinto Jepang menyembah matahari. Matahari adalah milik Allah, ia beredar sesuai Sunnah-Nya, bukan sunnah kaum musyrikin Jepang. Begitu pula, bulan sabit, bulan purnama, gerhana bulan, dan sebagainya semua itu adalah MILIK Allah Ta’ala. Allah lebih berhak memiliki semua itu, daripada siapapun. Tidak boleh ada yang mengklaim benda-benda di alam semesta ini, selain semua itu hanya milik Allah. Artinya, Allah berhak memilihkan bagi Nabi-Nya apa yang Dia ridhai dari perilaku-perilaku alam ini, termasuk perilaku bulan. Jika Allah memilih bulan sabit bagi Nabi-Nya, itu adalah hak Allah, dan tidak ada kaum apapun yang boleh mengklaim bulan sabit, selain hanya Allah saja.

Nah, demikianlah jawaban singkat yang bisa diberikan. Semoga bermanfaat bagi kaum Muslimin, semoga menjadi pahala bagi kami dan (Ummat Islam) yang membacanya. Allahumma amin. Walhamdulilllahi Rabbil ‘alamiin.

Al faqir ila ‘afwi Rabbi

[Abinya Syakir].


FIQIH KEMUDAHAN dalam IBADAH RAMADHAN

Agustus 21, 2009

Alhamdulillahi Rabbil ‘alamiin, was shalatu was salamu ‘ala Rasulillah Muhammad wa ‘ala alihi wa ashabihi ajma’in. Amma ba’du.

Atas karunia Allah dan rahmat-Nya, kita kembali bertemu Ramadhan Karim. Orang-orang beriman menyambut bulan yang penuh berkah ini dengan bahagia dan suka-cita. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah bi nikmatihi. Segala puji hanya untuk Allah atas segala Kemurahan-Nya kepada Ummat ini.

Ramadhan bukan hanya bulan yang di dalamnya disyariatkan kewajiban puasa dan berbagai amal ibadah lainnya. Tetapi Ramadhan juga merupakan anugerah besar bagi ummat manusia. Bulan ini menjadi penjaga eksistensi kehidupan manusia di muka bumi. Di dunia ini tidak ada satu pun ummat beragama yang diampuni dosanya, selain kaum Muslimin. Sementara kaum Muslimin tidak akan mampu menggugurkan dosa-dosanya, jika Allah tidak menolongnya dengan ibadah Ramadhan. Dengan ibadah Ramadhan, dosa-dosa Ummat Islam diampuni sampai bersih. Tanpa Ramadhan, dosa-dosa Ummat akan bertumpuk, dan semakin besar dari tahun ke tahun. Ramadhan adalah anugerah Ilahiyyah yang sangat efektif untuk mentralkan dosa-dosa Ummat Muhammad Saw. Nah, andai dosa-dosa manusia di dunia sudah bertumpuk, termasuk dosa kaum Muslimin di dalamnya, maka dunia ini pasti akan dihancurkan oleh Allah dengan adzab-Nya.

Salah satu prinsip yang perlu dipahami ketika kita bicara tentang IBADAH, adalah prinsip kemudahan (al ushulut taisir). Allah Ta’ala tidak zhalim dalam menetapkan kewajiban ibadah kepada manusia. Dia menetapkan kewajiban ibadah selaras dengan kesanggupan hamba-Nya. Pada dasarnya, ibadah itu bukan untuk Allah, sebab Dia Maha Kaya. Ibadah adalah demi kebaikan manusia sendiri. Dalam Al Qur’an: “Dan siapa yang dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka hal itu lebih baik bagi dirinya (sendiri).” (Al Baqarah: 184).

Tentang prinsip KEMUDAHAN ini dalilnya disebutkan dalam Al Qur’an: “Allah menginginkan kemudahan bagi kalian, dan Dia tidak menginginkan kesulitan bagi kalian.” (Al Baqarah: 185). Menariknya, ayat ini latar-belakangnya berbicara tentang ibadah Puasa di bulan Ramadhan.

Singkat kata, ibadah di bulan Ramadhan seharusnya penuh dengan kemudahan-kemudahan, bukan kesulitan-kesulitan. Sayangnya, selama ini FIQIH TAISIR (kemudahan) dalam ibadah Ramadhan kurang dipahami oleh masyarakat. Mereka beribadah dengan mengikuti tradisi, lalu secara fanatik bertahan dengan tradisi tersebut. Alangkah baik jika Ummat ini memahami Kemurahan Allah Ta’ala yang telah melapangkan Syariat-Nya.

Sekedar sebagai catatan. Hari dalam Islam tidak dimulai dari jam 00.00 pada dini hari. Hari dalam Islam dimulai sejak adzan Maghrib pada petang hari. Itulah “jam 00.00” menurut versi Islam. Jika sudah masuk waktu Maghrib, berarti kita telah masuk hari yang baru. Jadi hari dalam Islam dimulai dengan malam, baru kemudian siang. Waktu malam adalah sejak Maghrib sampai fajar Shubuh. Waktu siang muncul setelahnya, membentang sejak Shubuh sampai saat Maghrib. (Kalau dalam kalender Masehi hari dimulai dari jam 00.00 tengah malam, kemudian pagi, lalu siang, dan berakhir di jam 24.00 malam lagi). Ketika masuk tanggal 1 Ramadhan, itu artinya pada malam harinya kita tidak berpuasa, tetapi sudah mulai menjalankan Shalat Tarawih. Baru keesokan harinya kita berpuasa, sejak Shubuh sampai Maghrib.

Berikut ini kemudahan-kemudahan Syariat Islam dalam ibadah Ramadhan. Silakan disimak baik-baik. Semoga bermanfaat bagi Anda, saya, keluarga kami, dan kaum Muslimin seluruhnya. Allahumma amin.

[1] Ibadah Shaum Ramadhan dimulai dengan niat. Seseorang yang menjalankan shaum tanpa niat terlebih dulu di malam harinya, puasanya tidak sah. “Siapa yang tidak berniat puasa sebelum fajar, tidak ada puasa baginya.” (HR. An Nasa’i, Baihaqi, Ibnu Hazm). Dan niat ini adalah kehendak di hati untuk menyengaja melakukan suatu ibadah. Disini tidak perlu melafadzkan kalimat “nawaitu shauma ghadin”, sebab Nabi tidak mencontohkan hal itu. Ketentuan niat ini maksudnya untuk membedakan dengan shaum sunnah. Nabi Saw pernah berniat puasa di siang hari ketika beliau belum makan-minum, dan di rumahnya tidak didapati makanan. (HR. Muslim). Dalam Shaum Ramadhan tidak boleh niat pada siang hari, tetapi harus sejak malam hari sebelum fajar. Namun perlu dicatat, seseorang yang sejak awal telah berniat menyelesaikan shaum Ramadhan sebulan penuh, sebenarnya dia telah berniat puasa setiap malamnya. Allah Maha Tahu niat di hati-hati kita.

[2] Orang-orang yang lemah, atau sedang berada dalam kesulitan, boleh meninggalkan shaum. Bagi orang lanjut usia (manula), yang menderita sakit menahun, ibu-ibu hamil atau menyusui, mereka boleh meninggalkan shaum secara mutlak. Kompensasinya, mereka membayar fidyah (memberi makan orang miskin) sejumlah hari-hari ketika mereka tidak berpuasa. Jika sebulan penuh tidak puasa, maka sebulan pula mereka memberi makan orang miskin. (Ketentuannya: Satu hari tidak puasa, pada hari itu seseorang memberi makan satu orang miskin senilai makanan sehari yang biasa dia makan. Boleh memberi makanan matang, atau bahan makanan mentah. Kalau bahan mentah, sebaiknya dihitung untuk beberapa hari sekaligus, agar tidak merepotkan yang diberi makan). Bagi yang sakit temporer, sedang dalam safar, sedang bekerja menguras tenaga, sedang berjuang membela agama, atau kondisi semisal itu, mereka boleh tidak puasa. Tetapi kompensasinya, mereka harus mengganti puasa yang dia tinggalkan, dikerjakan pada hari-hari lain di luar Ramadhan. Itulah shaum qadha’. (Shaum qadha’ ini puasa wajib, maka niatnya juga sejak malam hari, bukan “terpaksa” setelah siang hari). Dalil tentang masalah ini adalah Surat Al Baqarah ayat 184.

[3] Musafir yang berada dalam perjalanan (safar), boleh meninggalkan shaum dan boleh juga tetap mengerjakannya. Nabi Saw pernah melakukan kedua cara itu. Tinggal dilihat urusan yang sedang dihadapi. Jika perjalanan itu ringan dan tidak memberatkan, silakan teruskan puasa sampai Maghrib. Jika perjalanan itu berat atau dalam rangka Jihad Fi Sabilillah, lebih utama tidak puasa. Saat penaklukan Makkah, Nabi Saw pernah membatalkan puasa ketika perjalanan, saat beliau dan para Shahabat sampai di Kura’ Al Ghamim (HR. Muslim). Hamzah bin Amru Al Aslami Ra. pernah bertanya kepada Rasulullah, “Ya Rasulullah, aku mendapati diriku mampu berpuasa dalam safar. Apakah aku berdosa?” Nabi menjawab, “Ia adalah keringanan dari Allah. Siapa yang mengambil keringanan itu (tidak puasa), itu baik. Dan siapa yang suka berpuasa, dia tidak berdosa.” (HR. Muslim).

[4] Boleh melakukan perbuatan-perbuatan mubah di siang hari Ramadhan, yang dimaksudkan untuk menuntaskan puasa sampai Maghrib. Misalnya, tidur di luar waktu-waktu shalat, melakukan permainan-permainan untuk melupakan diri dari rasa lapar, jalan-jalan sambil menanti datangnya adzan Maghrib, dll. Syaratnya, semua perbuatan-perbuatan itu bukan yang diharamkan. Namun jika waktu-waktu tersebut bisa diisi dengan kegiatan-kegiatan yang lebih bermanfaat, tentu lebih baik. Pada dasarnya Allah Ta’ala itu Syakirun ‘Alim (Maha Mensyukuri amal-amal hamba-Nya dan Maha Mengetahui).

[5] Wanita yang sedang masak di dapur, dia boleh mencicipi makanan yang dimasaknya, sekedar untuk mengetahui apakah rasa makanan itu sudah cocok atau belum. Hal ini bukan termasuk definisi makan (akala) sebagaimana yang dilarang dilakukan orang-orang yang sedang berpuasa. Melakukan test rasa bukanlah makan-minum yang membatalkan puasa. Dalil penguatnya adalah atsar dari Ibnu Abbas Ra., “Tidak masalah seseorang mencicipi cuka atau sesuatu yang lain, selama ia tidak masuk ke kerongkongannya, sedangkan dia sedang shaum.” (HR. Bukhari dalam Fathul Bari’).

[6] Boleh berkumur-kumur ketika sedang shaum. Kumur-kumur bisa dilakukan saat wudhu atau di luar wudhu. Berkumur-kumur ini ditujukan untuk membuang bau busuk di mulut, untuk membuang rasa pahit di mulut, atau agar mulut terasa lebih segar. Dalilnya, kumur-kumur bukan termasuk definisi minum (syariba) sebagaimana yang membatalkan puasa. Dalam hadits diceritakan, Umar bin Khattab Ra. saat berpuasa menciumi isterinya, lalu dia bertanya ke Nabi Saw, apakah perbuatan seperti itu boleh? Nabi Saw menjawab: “Bagaimana pendapatmu jika kamu berkumur-kumur dengan air, sementara engkau sedang shaum?” Umar menjawab: “Tidak masalah.” Lalu Nabi berkata lagi: “Lalu mengapa masih ditanyakan juga.” (HR. Ahmad dan Baihaqi). Namun harus berhati-hati saat kumur-kumur agar air tidak tertelan ke perut. Sebagian ulama menyebut kumur-kumur dan memasukkan air ke hidung saat wudhu sebagai perbuatan makruh (tidak disukai). Kumur-kumur ini dilakukan seperlunya saja, kalau memang membutuhkan. Saya sarankan, kalau Anda selesai kumur-kumur, cobalah membuang sisa-sisa air yang masih di mulut. Tetapi lakukan hal itu biasa-biasa saja, jangan berlebihan. Sejauh di hati kita tidak ada niat untuk memasukkan tetes-tetes air ke dalam perut, Allah Maha Tahu apa yang kita niatkan.

[7] Selama berpuasa, kita boleh bersiwak. Bersiwak caranya dengan menggosokkan kayu siwak ke gigi, baik untuk membersihkan gigi atau mengusir bau busuk di mulut. Dalilnya, Nabi Saw pernah bersabda: “Sekiranya tidak memberatkan Ummat-ku, tentu akan aku perintahkan mereka bersiwak di setiap shalat.” (HR. Bukhari-Muslim). Yang dimaksud shalat disana tentu mencakup shalat di setiap waktu, termasuk dalam bulan Ramadhan. Dalam praktik modern, bersiwak diganti dengan gosok gigi memakai pasta gigi. Kayu siwak bukanlah barang yang mudah didapat di negari kita. Gosok gigi boleh dilakukan selama sedang shaum; baik ditujukan untuk membersihkan gigi, menghilangkan bau busuk di mulut, atau melakukan terapi pengobatan. Dalam gosok gigi ini kita memakai pasta gigi. Pasta gigi rata-rata berasa manis dan mengandung mint. Alangkah baik kalau dalam puasa, mulut kita berpuasa juga dari aneka rasa (kecuali ibu-ibu yang mencicipi rasa makanan saat memasak). Disarankan, kalau Anda gosok gigi, cukuplah Anda mengambil sedikit pasta gigi, jangan berlebihan. Setelah gosok gigi, cobalah berkumur-kumur yang bersih, sehingga sisa-sisa “deterjen” di mulut jadi bersih. (He he he… Maaf, jadi menyisipkan “kritik produk” disini). Jika gosok gigi bisa dilakukan saat berbuka (saat halal makan-minum), itu lebih baik. Jika gosok gigi di siang hari, sebaiknya dilakukan sekali saja, misalnya ketika Zhuhur.

Baca entri selengkapnya »