Bedah Buku: “Cukup 1 Gus Dur Saja”

Maret 16, 2010

Alhamdulillah, kemarin 14 Maret 2010, diadakan bedah buku bertema, “Membendung Pemikiran Kyai Liberal”, di Ruang Anggrek Senayan Jakarta, dalam momen Islamic Book Fair (IBF) 2010. Sebagai pemateri, saya sendiri dan Ustadz Hartono Ahmad Jaiz. Masing-masing membahas buku tulisannya sendiri. Saya membahas “Cukup 1 Gus Dur Saja“, sedangkan Ustadz Hartono membahas “Mengungkap Kebatilan Kyai Liberal Cs“.

Acara dimulai sekitar pukul 16.00, berakhir sekitar pukul 18.00. Alhamdulillah respon pengunjung/hadirin sangat baik. Kursi-kursi yang disediakan penuh, malah ada yang berdiri dan duduk di lantai. Ini untuk pertama kalinya saya menyampaikan bedah buku di forum IBF. Biasanya di forum-forum umum, di luar agenda pameran.

Cover Buku "Cukup 1 Gus Dur Saja"

Secara umum bedah buku berjalan lancar, para pengunjung antusias. Apalagi dengan gaya “apa adanya” Ustadz Hartono Ahmad Jaiz. Beliau sempat menjelaskan hal-hal yang membutuhkan detail, misalnya soal Anand Khrisna, Darmo Gandul Gatoloco, pemikiran orang musyrik seputar bangkai, dan lain-lain. Adapun saya sendiri mengungkap sebagian sisi dari buku “Cukup 1 Gus Dur Saja“.

Ada hal menarik dalam bedah buku. Dalam sesi tanya-jawab, ada seorang Muslimah, sepertinya masih berusia sekitar 20-an tahun. Dia menanyakan suatu pertanyaan yang cukup membelalakkan mata. Betapa tidak, dia dengan segala penampilannya yang feminim, sempat bertanya, kurang-lebih, “Bagaimana kalau tokoh-tokoh penyesat Ummat ini diberi sanksi dibunuh saja? Bagaimana pandangan ustadz?” Itu muslimah sangat feminim, tapi pertanyaannya “sangat jantan”. (Jadi teringat iklan sebuah kopi, “dikira lemah padahal kuat”. He he he…). Para pengunjung juga geleng-geleng kepala mendengar pertanyaan seperti itu.

Ustadz Hartono merujuk buku “Bahaya JIL dan FLA”, menjelaskan bahwa hukuman bagi penghujat agama, memang hukuman mati. Adapun saya mengomentari pendek pertanyaan Muslimah itu. Kira-kira, “Tentang perlu apa tidak tokoh seperti Gus Dur dibunuh, saya rasa tidak perlu, sebab…” Belum juga dijawab para hadirin sudah pada menjawab, “Sebab dia sudah meninggal.” Akhirnya, geeerrr…

Terus terang, saya tercenung juga dengan momen bedah buku di IBF pada 14 Maret 2010 kemarin itu. Pasalnya, tanggal 14 adalah hari terakhir pameran. Wah, ada ribuan orang hadir di Senayan. Sampai untuk berjalan dari satu stan ke stan lain kadang harus sabar, sebab pengunjung berjubel di berbagai sisi. Ada niat untuk melihat-lihat, tetapi akhirnya tidak kesampaian. Praktis saya datang ke Senayan, langsung dari Bandung, hanya benar-benar untuk bedah buku saja. Tak sempat melihat-lihat stan pameran. Jangankan ke stan buku lain, ke stan Pustaka Al Kautsar saja, hanya menengok sebentar, tidak bisa leluasa.

Berangkat dari Bandung jam 10.30 pagi, tiba di Jakarta sekitar pukul 14.00. Lalu naik kendaraan (Busway) dari Jatiwaringin ke Senayan, tiba disana sekitar jam 15.10. Tiba di lokasi pameran langsung ke toilet, sekalian untuk berwudhu, karena belum shalat Zhuhur dan Ashar. Setelah itu menuju stan Al Kautsar, kemudian ke mushalla. Setelah dari mushalla langsung ke ruang Anggrek, lokasi bedah buku. Pasca bedah buku, ramah-tamah dulu dengan panitia dari Al Kautsar sampai saat Isya’. Setelah itu langsung pulang ke Bandung lagi. Benar-benar perjalanan “kilat”, just for bedah buku only.

Oh ya, harga pasaran buku ini Rp. 28.000,- per eksemplar. Kalau di pameran IBF kemarin ada discount sampai 30 %, sehingga jatuhnya menjadi sekitar Rp. 21.000,-.

Dalam buku ini banyak yang saya ungkap, antara lain: Riwayat hidup Gus Dur; berbagai pujian publik kepadanya; rekam jejak pelanggaran Gus Dur terhadap Syariat Islam; bantahan klaim Gus Dur sebagai “Bapak Demokrasi”, “Bapak Pluralisme”,  “Bapak Humanisme, “Pembela Kaum Tertindas”, “Tokoh Ulama dan Wali”, “Bapak Bangsa”, dan sebagainya; mengungkap penipuan media dalam membuat kebohongan seputar Gus Dur; mengungkap kaitan antara paham Liberal dan missi penjajahan ekonomi; dan lain-lain. Termasuk, membantah tuduhan kaum sekuler selama ini, bahwa seolah kalangan Islam berniat menghancurkan NKRI. Padahal dalam kajian ini disebutkan, justru kaum Liberal itulah penghancur kehidupan bangsa sesungguhnya.

Ya, ini informasi permulaan tentang buku “Cukup 1 Gus Dur Saja“. Nanti akan diberikan versi “thriller”-nya di blog ini. (Kayak film bioskop saja…). Semoga bermanfaat bagi kita semua. Allahumma amin.

AMW.

Iklan