Di Balik Operasi KB

November 18, 2008

Ada sebuah pelajaran menarik dari praktik KB, tubektomi. Ini adalah pelajaran kehidupan yang pernah dialami oleh sebuah pasangan suami-isteri. Di balik keputusan melakukan tubektomi ternyata meninggalkan prahara berkepanjangan. Semoga kita cukup bijaksana untuk mengambil hikmah. Amin.

Di antara cara-cara KB, metode tubektomi termasuk yang paling ekstrem. Biasanya, alat kontrasepsi fisik dipakai untuk mencegah pertemuan antara sel telur dengan sperma, ketika hubungan seks dilakukan. Sedangkan kontrasepsi kimiawi bekerja melemahkan kesuburan seorang wanita, sehingga sel telur yang dihasilkan tidak bisa menghasilkan pembuahan (fertilisasi). Cara kimiawi dilakukan dengan meminum pil sesuai jadwal harian, suntik, atau menanam implant (susuk) di tubuh seorang ibu. Kalau IUD (spiral), sifatnya mencegah pertemuan sel telur dan sperma dengan meletakkan alat tertentu dalam saluran rahim wanita. Adapun tubektomi sifatnya mematikan saluran penghasil sel telur itu sendiri. Caranya bisa memutus saluran sel telur, atau mengikat saluran tersebut agar tersumbat. Tentu saja tubektomi hanya bisa dilakukan dengan cara operasi terlebih dahulu.

Dalam kamus Oxford dijelaskan, metode vasektomi kebalikan dari cara di atas. Vasektomi dikenakan kepada kaum pria, untuk memutus saluran spermanya, sehingga dia tidak pernah lagi menghasilkan sperma. Vasektomi untuk kaum laki-laki, sedangkan tubektomi untuk kaum wanita.

Pernah ada seorang ibu yang memiliki tingkat kesuburan tinggi. Setelah bertahun-tahun menikah, dia dikaruniai 7 orang anak laki-laki dan wanita. Belum termasuk anak yang meninggal akibat keguguran atau meninggal di usia kecil. Karena suaminya seorang PNS, sepertinya ada rasa malu dengan memiliki anak banyak. Apalagi ketika lahir anak ke-7 di saat usia mereka sudah tua. Ia terjadi sekitar 18 tahun lalu. Sang suami waktu itu sudah berusia 60 tahunan.

Mungkin karena saran dokter, tekanan atasan, atau karena rasa malu kepada lingkungan sekitar, sang suami tanpa seijin isterinya langsung memutuskan operasi tubektomi bagi isterinya. Tentu saja pihak dokter mau saja, sebab semakin banyak operasi semakin besar uang mengalir. Operasi tubektomi pun dilakukan tidak lama setelah kelahiran bayi. Dalam operasi itu sang isteri masih belum mengetahui apa yang terjadi. Dan lebih penting lagi, dia belum memahami konsekuensi dari operasi KB yang sangat serius itu.

Saudaraku, di saat-saat selanjutnya kita seperti lagi membaca sebuah cerita horor yang menakutkan. Segalanya serba dramatis, keras, penuh gejolak. Sebelum saya teruskan, cobalah Anda mengambil nafas dalam-dalam, khawatir Anda terlalu berat mendengar cerita ini. Sebenarnya, semua ini aib yang tidak perlu diungkap; tetapi demi memberi nasehat dan peringatan, ia tetap perlu diungkapkan. Tujuannya agar kejadian dramatis itu tidak menimpa rumah-tangga kita. Amin.

Baca entri selengkapnya »

Iklan