AL IKHWAN ITU AHLUS SUNNAH

Februari 19, 2015

* Alhamdulillah Pemerintah Saudi ada tanda-tanda berubah lebih baik, insya Allah. Di bawah Raja Salman, Pemerintah Saudi mau rekonsiliasi dengan Ikhwanul Muslimin. Alhamdulillah tsumma alhamdulillah.

* Al Ikhwan dekat coraknya dengan Salafiyah (Wahabi). Dekat sekali. Hanya saja, mereka terjun berpolitik dan tidak menafikan JIHAD, jika keadaan memaksa.

Dakwah untuk Perbaikan Ummat.

Dakwah untuk Perbaikan Ummat.

* Ada yang mengatakan, Al Ikhwan PRO DEMOKRASI dan ANTI MONARKHI. Anggapan ini lebih banyak salah paham, atau merupakan fitnah. Aslinya Al Ikhwan PRO KEBANGKITAN ISLAM, termasuk dalam sektor politik. Tapi mereka juga TAHU DIRI dan menyesuaikan langkah-langkah politik sesuai kesempatan yang ada. Maka itu Al Ikhwan tidak pernah membuat makar politik di Qatar, Kuwait, Yordan, atau Saudi yang menganut sistem Kerajaan.

* Bagi Al Ikhwan, mengubah SISTEM KERAJAAN menjadi demokrasi, ongkosnya sangat mahal. Hasilnya belum tentu lebih baik. FAKTA, setelah Tragedi Lapangan Rabi’ah, Al Ikhwan menempuh strategi JIHADUS SILMI, atau Jihad Damai. Karena mereka tidak mau Mesir jadi seperti Suriah. Ini membuktikan mereka berhitung tentang ONGKOS SOSIAL.

* Mengapa kemudian muncul gerakan dakwah dari Saudi yang benar-benar anti Al Ikhwan? Menurut kami, itu lebih besar karena alasan prasangka buruk, bisikan fitnah, dan hasutan. Karena sebelum tahun 1990, sikap Kerajaan Saudi selalu baik ke Al Ikhwan. Banyak tokoh-tokoh dan dainya diberi suaka politik di Saudi. FAKTA, sampai hari ini tidak pernah terungkap ada konsep MAKAR dari Al Ikhwan di Saudi.

* Sangat menggembirakan bila Kerajaan Saudi mengubah sikap prasangka, menjadi bersahabat. Karena itulah cara Raja-raja Saudi bersikap sebelum era 1990. FAKTA, Kerajaan Qatar tidak phobia dengan Al Ikhwan, padahal sama-sama kerajaan.

* Dan yang lebih penting lagi, Al Ikhwan adalah ASET BESAR Ahlus Sunnah di dunia. Ini harus jadi FOKUS smua pihak. Jangan sampai kita menghancurkan bagian dari keluarga kita sendiri!!!

* Kalau diungkap dengan bahasa yang mudah: “Al Ikhwan itu organisasi dakwah yang rapi, dekat dengan ciri-ciri Salafiyah, bersikap terbuka kepada berbagai elemen Ahlus Sunnah.”

* Al Ikhwan didirikan untuk menegakkan peradaban Islam; mengutamakan persatuan Ummat; dan konsisten di atas akidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah.

* Ahlan wa sahlan ya Malik Salman hafizhakumullah. Wa shulhu khair ya Malik, wa innamal Mukminuna ikhwah. Barakallah fik ya Malik.

(AM. Waskito).

Iklan

Buku Baru: “Mendamaikan Ahlus Sunnah di Nusantara”

Desember 20, 2012

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Kita Adalah Ahlus Sunnah. Sudah Sepatutnya Saling Berdamai dan Menyayangi.

Kita Adalah Ahlus Sunnah. Sudah Sepatutnya Saling Berdamai dan Menyayangi.

Istilah Ahlus Sunnah Wal Jamaah digali dari hadits “73 golongan” atau “Iftiraqul Ummah”. Saat membahas hadits ini banyak orang cenderung mengklaim diri sebagai golongan selamat, dan memvonis pihak-pihak lain sebagai golongan sesat (fin naar). Padahal dalam riwayat-riwayat itu Rasulullah Shallallah ‘Alaihi Wasallam hanya menyebutkan METODE menjadi golongan selamat, yaitu: Mengikuti Sunnah dan komitmen dengan Al Jamaah (kesatuan umat Islam). Siapapun yang sesuai metode ini, dia adalah Ahlus Sunnah. 

Abdul Qahir Al Baghdadi membedakan Ahlus Sunnah sebagai Ahlur Ra’yi danAhlul Hadits. As Safariniy Al Hanbali menyebutkan, Ahlus Sunnah adalah pengikut Asy’ariyah, Maturidiyah, dan Ahlul Hadits. Ibnu Taimiyah menjelaskan makna umum Ahlus Sunnah, sebagai setiap orang yang mengikatkan diri dengan Islam sedangkan dia bukan Syiah Rafidhah. Dalam riwayat-riwayat yang diteliti Syaikh Salman Al Audah, dalam bukunya Shifatu Ghuraba, golongan yang selamat adalah As Sawadul A’zham (jumlah mayoritas kaum Muslimin).

Judul buku                  :  Mendamaikan Ahlus Sunnah di Nusantara.

Penulis                       :  Abu Muhammad Waskito.

Penerbit                      :  Pustaka Al Kautsar, Jakarta.

Cetakan                      :  Cet. I, Oktober 2012.

Halaman                     :  xvi + 432 hlm.

Harga pasar                :  Rp. 69.000,-.

Kelompok Ahlus Sunnah di Indonesia meliputi kalangan Asy’ariyah, Wahabiyah, dan lainnya yang merujuk kepada Al Qur`an dan As Sunnah; meyakini Rukun Islam dan Rukun Iman (sesuai versi Ahlus Sunnah); meyakini Al Qur`an sebagai Kalamullah; memuliakan isteri-isteri Nabi dan para Shahabat; meyakini Sifat-sifat Allah; mereka bukan bagian dari sekte sesat, terutama Syiah Rafidhah dan aliran-aliran yang menyempal dari Syariat Islam.

Kalangan Wahabiyah bukan musuh Islam; mereka adalah Muslim, Ahlus Sunnah, saudara kita. Jika ada di antara mereka yang bersikap negatif, tidak berarti menggugurkan hak-haknya sebagai Muslim.

Begitu juga, kalangan Asy’ariyah dan Maturidiyah, adalah saudara kita, sesama Muslim, sesama Ahlus Sunnah. Mereka mengimani Al Qur`an, mengikuti Sunnah Nabi, rujuk kepada Syariat Islam. Ada beberapa perbedaan pemikiran di antara Wahabiyah dan Asy’ariyah, tetapi sisi-sisi kesamaan keduanya lebih banyak (dalam buku ini dibahas 16 poin kesamaan). Sisi-sisi kesamaan ini mestinya bisa menjadi titik-tolak untuk mewujudkan saling pengertian, pemahaman, dan kerjasama.

Buku ini mengkaji pentingnya persatuan umat; akar pertikaian antar Ahlus Sunnah di Nusantara; konsep Firqatun Najiyah menurut Al Qur`an; menawarkan 10 langkah praktis untuk menyatukan Ahlus Sunnah; mengkaji misi liberalisme, propaganda komunisme di majalah Tempo, dan membedah fakta-fakta seputar gerakan Syiah; Fatwa MUI Jawa Timur tentang Syiah, dan lain-lain.

Semoga hadirnya buku ini bisa menjadi kontribusi untuk memperbaiki hubungan antar elemen-elemen Ahlus Sunnah di Nusantara; dan bisa mencegah destruksi kehidupan beragama yang lebih parah. Allahumma amin.

Admin.